Tuesday, December 13, 2011

Erupsi Merapi 2010

Halo. Sebenernya gw mau ngepost tentang keadaan merapi sekarang, tapi sebelum gw ngepost keadaan merapi yang sekarang udah anteng, gw mau flashback dulu ke satu tahun yang lalu, yaitu saat erupsi merapi dari sejak Oktober sampe klimaksnya di bulan November, tepatnya tanggal 5 November 2010 kira-kira pukul 00:00 WIB. Tepat saat pergantian hari dari 4 November menuju ke 5 November 2010. Tau kan maksud gw? Jadi, merapi meletus yang bener-bener klimaks atau super dahsyat pas tengah malem. (Oke, mulai merinding ngetik bagian ini).

Nah, sebenernya Merapi tuh udah mulai 'rewel' sejak... Pertengahan Oktober. Gw inget banget, saat gw ulang tahun (16 Okt 2010), kabar tentang status merapi tuh udah mulai berkembang. Gw saat itu sih gak ada firasat bakalan sampe kaya gini. Gw mikirnya paling cuma fluktuasi sesaat aja kan... Mungkin ntar anteng lagi. Man, tapi ternyata makin hari makin sering dapet info kalo status merapi naik terus sampe akhirnya status Merapi jadi AWAS.

Gw lupa kapan tepatnya status Merapi berubah jadi awas. Oh iya, sebelumnya gw jelasin dulu yah. Gw kuliah di UII (Universitas Islam Indonesia) Yogyakarta. Jarak antara UII ke lereng merapi itu sekitar 15 - 20 kilometer (jarak ini bukan karangan gw ya, gw mengutip itu dari web kampus gw). Gw tinggal di tempat kost yang tinggal ngesot doang dari kampus, jadi intinya tuh anggap aja kost gw satu lokasi sama UII. It means... ya kostan gw juga berjarak 15 - 20 kilometer dari lereng Merapi.

Lanjut, saat status merapi berubah jadi awas, hidup gw mulai gundah gulanaaaaa kyaaa kyaaaa kyaaaaaa! -_- Waktu itu merapi erupsi pertama kali saat gw sedang UTS semester 3. Gileee, udah super kacau banget deh bercabang-cabang banget pikirannya, mikirin UTS, mikirin keselamatan juga, panik, takut, jauh dari orangtua pula. Rasanya mantep. Bayangin, besok seharusnya gw UTS Psikologi Abnormal-Klinis dengan bobot 6 sks dan malam hari sebelum UTS mata kuliah itu, Merapinya erupsi untuk pertama kali. Terus gw diajak temen untuk ngungsi ke bawah (maksudnya Jogja bagian bawah, haha ngerti ga? soalnya kan daerah gw itu udah termasuk dataran tingginya Jogja). Aduh, mana besok UTS, materinya seabrek-abrek, harus ngungsi, packing bawa barang-barang berharga. Super repot 2010.

Akhirnya ngungsi kan... Kita ngungsi dari Jalan Kaliurang KM 14.5 ke jalan Laksda Adi Sucipto. Itu udah lumayan jauh banget dari Merapi, udah di Jogja bagian bawah. Nah, meskipun keadaannya kaya gitu tetep harus belajar pula kan untuk ujian besok... Mana di TV banyaaakkk banget berita yang super heboh tentang Merapi. Semua pada panik. Intinya gw udah gak konsen deh UTS gw kaya apa niiiih, haduuuuhhh libur dong pleaseeee T_T Tapi hebatnya kampus gw tidak meliburkan sama sekali, khususnya untuk Fakultas Psikologi. Super sekali... FK libur sebentar, masa kita ga libur sih pak? Plis deh paaaak -_-

Pas ngungsi di Jalan Laksda Adi Sucipto, pagi-pagi gw harus ke kampus yang jaraknya jadi berkali-kali lipat karena ngungsinya jauh, masya Allaaaaah. Biasanya gw berangkat dari kost 1 menit sebelum ujian mulai. Sekarang gw berangkat 1 jam sebelum ujian mulai. Capek gak Vi kalo harus kaya gini terus sampe UTS selesai? Jelas capek, karena belum terbiasa. Pas ngungsi gitu, sempet gak enak badan pula, masih UTS juga, haduh... Gw gak mau ngungsi. Apapun yang terjadi, gw mau balik aja ke kost. Setelah gw liat-liat berita di TV, gw ngerasa kayaknya erupsi kemarin tuh masih tergolong aman bagi gw untuk tetep tinggal di kost (sotoy abis kan gw haha jangan ditiru ye). Niat gw untuk balik dan tetep stay di kost semakin besar. Akhirnya balik ke kost deeeeeh, horeeeeeee.

Setiap hari keadaan Merapi makin bikin dag dig dug, apalagi dikabarkan oleh Mbah Rono (Pak Surono), kalo merapi akan mengalami erupsi klimaks, tapi belum tahu kapan (iyalah, jelas hanya Tuhan yang tahu). UTS di kampus gw tetep jalan terus, bahkan saat ngerjain soal ujian, pake ada gempa vulkanik segala lho -_- Udah deh, menguji banget. Emang bener-bener 'ujian' ini judulnya. Kampus gw juga gak meliburkan mahasiswa dan karyawan, karena katanya sih aman, katanya lho~~~ auooooo~~~ *siul-siul* Gw pokoknya berjanji ke diri sendiri untuk gak meninggalkan kost sampe UTS selesai. Capek lho, serius :'( rasa kesel (karena ga ada kebijakan libur), takut, panik, stres, tapi harus tetep fokus UTS juga, jaga keselamatan diri, itu semua campur aduk jadi satu. Kadang telepon-telepon dari orang-orang untuk nyuruh gw ngungsi malah bikin gw tambah kesel. Gw serius. Secara gak langsung itu bikin gw jadi tambah takut juga kan... Bukannya bikin tenang. Gimana gw bisa kontrol kalo gitu? Jadi, kalo om, tante, atau saudara gw yang lain nawarin ngungsi, gw bilang "Aku gak apa-apa kok disini, om sama tante tenang aja. Aku udah bilang ini ke Mama Papa juga kok." 

Om gw nanya, "Mbak evi nggak takut?" Ya jelas takutlaaaaah, tapi tenang aja dulu kenapa... Gw juga udah minta pengertian dari orangtua gw, kalo gw pasti nanti akan ngungsi dengan sendirinya. Gak perlu dipaksa. Gw juga bilang ke temen gw yang hobi banget ngajak ngungsi, gw bilang ke dia kalo mau ngungsi duluan, yaudah ngungsi aja, gak apa-apa kok jangan ikut-ikutan gw gak ngungsi juga... Gw ga akan mau ngungsi kalo UTS belum selesai. Kalo emang situasinya udah super bahaya ya gw juga gak bakalan diem aja kaaaan? Seriously, risih loooh kalo dipaksa-paksa ngungsi kaya gitu :( Mungkin ini juga yang dirasain Mbah Maridjan ya? Mbah Maridjan kan gak mau ngungsi -_- Kita kan udah pewe banget ya mbah disini, apapun yang terjadi~ Jadi yaudah, sekarang tenang aja dulu. Intinya, percaya aja sama aku ya om, tante, mama, dan papa. Hehe. Aku bakalan jaga diri kok disini.

Gw sempet gak nyalain TV seharian saat Merapi lagi super 'rewel'. Kenapa? karena berita-berita di TV bikin gw tambah takut. Bukan cuma gw yang ngerasa kaya gitu, temen-temen gw yang lain pun merasa seperti itu. Soalnya gw dan temen-temen disini merasa Merapi gak selebay yang diberitain. Malah ngeri sendiri kalo liat reporter-reporter lebay di TV, udah kaya nonton sinetron -___- Jadi, daripada hidup gw gak tenang, UTS gw gak fokus, gw matiin TV seharian. Reporter berita di TV lebay banget deh sumpah, bikin panik kalo nonton berita di TV. Cara gw untuk memantau keadaan Merapi adalah via twitter. Info dari @Jalinmerapi bener-bener membantu karena lebih update dan gak lebay kaya di TV. Harapan banget deh @Jalinmerapi. Saat itu sinyal bb juga masih waras, bbm masih lancar, gak kaya sekarang. Coba bayangin kalo sinyalnya gembel, gak bisa browsing tentang jarak aman lingkar merapi, bbm pending, aplikasi twitter gak jalan, gak tau lagi deh...

Hari terakhir UTS yaitu tanggal 4 November 2010. Gw lagi buka-buka youtube, pake headset, terus tiba-tiba ada telepon. Wow ternyata dari om gw. Ngajak ngungsi karena Merapi udah bergemuruh superrr gede. Fyi, om gw rumahnya lebih jauh dari Merapi, sedangkan gw deket sama Merapi. Terus gw bilang kalo gw gak denger apa-apa haha -_- Tapi serius gw gak bisa denger apa-apa karena konstruksi bangunan kost gw ini loooh. Yaudah karena akhirnya om gw bilang, kalo mau ikut, gw ditunggu sekarang di rumahnya. Tapi gw bilang kalo gw ntar aja deh ngungsinya. yaudah akhirnya om gw ngungsi duluan, bye  om, hati-hati yaaa. Terus tante gw telepon, ngajak ngungsi juga, tante gw rumahnya juga lebih jauh lagi dari Merapi, terus gw bilang disini gak ada apa-apa, gw belum mau ngungsi. Yaudah akhirnya pada menyerah ngajak gw ngungsi. Sebelum om dan tante yang telepon, bapak gw udah telepon lebih dulu, gw bilang gw belum mau ngungsi. Ntar aja ngungsinya. Bapak gw nyerah juga akhirnya. Tapi bapak gw menekankan bahwa malam ini gw harus ngungsi, karena udah bener-bener gak aman. Hmmm, gw pikir ngungsinya ntar aja. Ntarnya sampe kapan, Vi? Nah, itu dia yang jadi pertanyaan. Kemudian gw tidur aja ah~~~ Ngantuk. Sekitar pukul 23:30 WIB gw udah siap-siap mau tidur.

Pas udah mau merem, tiba-tiba Dhira bbm gw.

"Vi!!! Lo harus denger gemuruh Merapinya. Kali ini beda vi. Lebih lama gemuruhnya dan sering banget bergemuruh. Serem viiiiii :( :("

"Gw gak bisa denger Dhirrrr, masa sih?"
"Sumpaaah, kaca kost gw sampe bergetar. Bener-bener panjang gemuruhnya"

Terus si Wanda (wanda temen SMA gw, dia kuliah di UGM, tinggal di Jogja bagian bawah).

"Nyong dimana lo?"

"Di kost, kenapa?"
"Gak ngungsi? Orang-orang disini aja udah pada ngungsi loh, masa lo ga ngungsi siiih? Kan lo deket Merapiiii"
"Wanda, gw capek ngungsi :( Gw mau disini duluu :("
"Nyong, Allah gak suka loh sama orang yang mendzalimi dirinya sendri. Lo gak boleh pasrah, kalo keadaan kaya gini lo harus menyelamatkan diri."

Huaaaa serem loh baca sms dari Wanda -_- Jadi bimbaaaaaaang. Di sisi lain, Dhira terus-terusan bbm gw. Berhubung Dhira tiap malem udah sering takut denger gemuruh Merapi dan nge-bbm gw tentang gemuruh melulu tiap malem, jadi gw pikir itu tuh gemuruhnya biasa aja seperti malam-malam sebelumnya seperti saat Dhira bbm gw. Yaudah, jadi gw tetep mau tidur aja. Sampai akhirnya temen gw yang paling gak banyak komentar tentang Merapi, mengirim sms ke gw. JENG JENG JENG. Itu adalah sms dari Ema.

"Vioc... Suara gemuruh Merapinya serem banget. Suaranya kenceng banget dan panjang. Aku takut, gimana nih Vioc? Kayaknya kita harus ngungsi deh."

"Hah?? Jadi beneran ya suara gemuruhnya serem?"
"Iya.. Emang kamu nggak denger? Itu kan udah daritadi, kost aku aja yang lebih jauh dari Merapi kedengeran, masa kamu nggak denger? Itu serem banget Vioc, coba lah kamu denger."

Matiiiiiiiiiii. Langsung takut gw -_- huaaaaa. Gw langsung bbm Dhira lagi, nanya tentang gemuruhnya. Dhira bilang gemuruh malam ini beda dari hari-hari sebelumnya. Durasinya lebih panjang, getarannya lebih kuat, dan suaranya lebih keras. Kalian tau nggak kenapa gw bisa gak denger apa-apa tentang gemuruh Merapi? karena... Konstruksi kost gw itu.... Hmm susah dijelasin. Pokoknya kamar gw letaknya di dalem gitu. Bahkan kalo hujan pun gw suka gak denger, suka nggak tau kalo diluar sedang hujan -___- Terus akhirnya karena si Ema, orang yang jarang mengeluh tentang Merapi tiba-tiba sms kaya gitu ke gw, gw merasa berarti udah ga aman nih. Waduuuuh gawat nih gawat. Kalo Dhira kan tiap malem bbm terus tentang suara gemuruh Merapi, jadi ya gw udah ga heran lagi kalo dapet bbm gemuruh dari Dhira haha -,- Mau tau nggak suara gemuruh Merapi kaya apa? Suaranya tuuh, seperti suara langit yang kalo mau hujan, langit yang udah gelap, terus ada suara gemuruh awan hitam gitu loh. Pokoknya suara awan-awan di langit kalo mau hujan, bahkan kadang suaranya kedengeran kaya suara petir. Bedanya... Suara gemuruh Merapi ini berasal dari puncak Gunung Merapi. Bahkan suara gemuruh Merapi malam itu intensitasnya tinggi banget dan waktu itu di twitter @jogjaupdate bilang ada suara gemuruh Merapi kedengeran sampe ke rumah warga yang tinggal 30 kilometer dari Lereng Merapi (30 km dari Merapi tuh udah masuk Jogja bagian bawah). Gemuruhnya bisa bikin pintu, barang-barang, atau kaca jendela bergetar. Silakan dibayangin. (Merinding).

Ini ada kutipan yang gw ambil dari detikcom:
Pantauan detikcom, Kamis (4/11/2010) di Posko Utama Pakem, Sleman, Yogyakarta, suara gemuruh Merapi terdengar cukup keras hingga radius 22 km dari Merapi.
Gw saat itu langsung matiin TV, matiin kipas angin, pokoknya semua hal yang bisa menimbulkan suara di kamar gw. Terus gw diem di tempat tidur sambil nyoba dengerin suara gemuruhnya. Gw bilang ke Dhira, tolong kasih tau gw ya kalo gemuruhnya muncul lagi. Terus Dhira bbm lagi, dia bilang 'Itu viii!!!! Coba lo dengerinnn!! Panjang banget dan serem bangetttt' Hmm, terus gw coba dengerin kan, bener-bener ngedengerin banget. Eh, ternyata beneran, waktu malam sebelumnya gw juga pernah denger suara gemuruh Merapi tapi suara gemuruhnya malam ini lebih serem, sumpah. Gw merinding ngetik ini. Beneran serem banget gemuruhnya, gila. Terus akhirnya, Dhira bilang mending kita packing dulu. Berhubung si Dhira udah packing dari kapan tauk, jadi tinggal gw aja nih yang sekarang harus packing. Pas baru mau packing... TIBA-TIBA LISTRIK MATI. Terus tiba-tiba hujan kerikil. Suaranya tuh klutak-klutuk gitu di atap. Kaya atap ditimpukin banyak kerikil-kerikil gitu loh. Serem abis dan super gelap karena mati listrik, gw makin buru-buru packing. Suasananya serem banget udah kaya di film-film. Terus Dhira jalan kaki ke kost gw. Gw nggak satu kost sama Dhira, tapi kost dia deketan sama kost gw. Dia jalan gelap-gelapan dan masuk ke kamar gw ngebantuin packing. Terus Dhira panik banget kaya mau nangis, bilang gini:

"Di luar langitnya meraaaaaaaaaah banget. Udah gitu bau belerangnya menyengat banget. Serem Viiiiii. Tadi gw jalan kesini kaya banyak kerikil-kerikil gitu kena kepalaaaa."
Bayangin deh, itu suasananya serem banget :( Dhira saat itu ke kost gw pake sweater dan ransel. Pas gw liat, sweater dia udah kaya kena lumpur gitu. Padahal jarak kost gw ke kost Dhira paling cuma 10 meter, tapi sweaternya udah kotor banget. Di luar hujan abu. Entah deh, gw gak tau itu hujan abu atau hujan lumpur, yang pasti ada suara klutak-klutuk juga di atap. Ckckckck. Gw gemeteran kaaaaan packingnya udah gak tau lagi deh asal-asalan packing, handphone gw bunyi terus, gw ngabarin ke orangtua gw dulu kalo gw mau ngungsi. Habis itu gak peduli lagi sama bunyi-bunyi handphone, langsung gw masukin kantong kresek terus baru dimasukin ke ransel. Di luar kaya hujan gerimis dan berlumpur, jadi gw putuskan untuk pake mantel. Berhubung Dhira ga ada mantel dan mantel gw bukan mantel yang lebar, dia gw pinjemin sweater tebel supaya gak kerasa banget lah hujan kerikilnya. Temen-temen kost gw pada panik semua. Gw inget, tadi bapak gw nyuruh malam ini harus ngungsi, jadi yaudah gw putuskan untuk ngungsi deh. Bismillah, semoga di jalan gak ada apa-apa. Sebelum ngungsi, gw sempet liat tweet @jalinmerapi, disitu dibilang kalo jarak aman diperluas jadi 30 km dari Merapi. It means, UII udah gak aman. Beneran, gw harus ngungsi (akhirnya ngungsi juga yaaaaaaah hahaha).

Gw ngungsi bareng Dhira pake motor. Gw yang nyetir. Begitu keluar kost, bau belerangnya menyengaaaaat banget. Padahal saat itu gw udah pake masker. Langitnya juga merah. Langit yang berwarna merah saat hujan kerikil di tengah malam itu sangat menyeramkan loh -__- Jalanan gelap banget dan aspalnya super licin, kaya kena lumpur gitu. Jalan Kaliurang jadi one way. Semua kendaraan numpuk di jalan. Macet. Gelap. Jalan licin. Hujan. Kaca helm buram kena lumpur. Kaca spion ketutup lumpur. Gilaaaaaaaaaa, antara serem dan seru dan ngeri dan gatau lagi. Speechless. Banyak banget pengendara motor yang kepleset di jalan karena licin banget. Banyak truk-truk yang isinya pengungsi-pengungsi dari atas. Sedih banget ngeliat mereka di truk. Banyak mbah-mbah yang udah tua :( :( :( ya Allaaaah... Muka mereka udah kena lumpur semua, karena mereka numpang di truk yang bak nya terbuka :( Di truk juga ada hewan-hewan ternak. Pokoknya sedih deh ngeliatnya :( Belum jauh dari UII, tiba-tiba di tengah perjalanan ada suara dentuman keraaaaaaaaaaaaas banget. Pasti itu suara Merapi. Merapinya meletus :(

Gw saat itu udah gak bisa liat apa-apa lagi. Gw buka kaca helm gw karena udah burem banget ketutup lumpur, terus pas gw buka kaca helm, mata gw malah kelilipan. Akhirnya gw tutup kaca helm lagi, terus gw usap kaca helm gw pake tangan (saat itu gw pake sarung tangan). Pas gw usap, eh malah semakin burem -___- Wadooooh gimana niiiiih. Mana jalanan gelap. Penerangan cuma dari lampu-lampu kendaraan aja. Udah gak bisa liat apa-apa lagi deh pokoknya, sedangkan itu pun gw baru gabung di jalan. Perjalanan ke bawah masih panjang. Terus gw bilang ke Dhira kalo gw nggak bisa liat apa-apa. Sedangkan kita harus tetep lanjut jalan ke bawah karena daerah ini udah gak aman. Akhirnya gw buka setengah kaca helm, jalan pelan-pelan, supaya motornya gak kepleset. Jalan Kaliurang bener-bener macet satu arah. Semua mau ke bawah. Suara klakson dimana-mana.

Di saat-saat kaya gini, tiba-tiba ada bapak-bapak sama anak muda gitu bawa-bawa gayung sama ember di pinggir jalan. Mereka nyiramin kaca mobil dan helm orang-orang yang ketutupan lumpur. Ya Allah, mulia banget huaaaa. Gw minta tolong siramin kaca helm dan spion gw. Alhamdulillah akhirnya bisa ngeliat lagi. Akhirnyaaaa setelah melalui perjalanan yang super menegangkan, kita sampe di Ring Road Kentungan. Banyak Ambulans lalu-lalang. Ngeri banget suasananya. Kaya bukan Jogja :( Hujan lumpurnya gak sampe Kentungan, tapi disitu abu vulkaniknya tebeeeeeeeeel banget. Jarak pandang kira-kira 5 meter. Abu vulkaniknya pekat banget. Ring Road Kentungan tuh kira-kira radius 30 kilometer dari Merapi. Jadi, udah termasuk Jogja bagian bawah. Akhirnyaaa, kita sampe juga di pengungsian. Kita ngungsi di Laksda Adi Sucipto lagi. Mantel gw..... Udah ketutup lumpur semua. Pengalaman yang nggak bakalan gw lupain banget pokoknya. 

Ini beberapa foto Merapi saat lagi 'rewel'

Ini foto dari Twitter. Awan panas merapi dilihat dari atas, menembus awan.

Ini foto dari jalinmerapi via twitter. Gunung Merapi dilihat dari Jalan Kaliurang Km  6 (Sekitar UGM).

Erupsi Merapi sebelum 5 November 2010

Ini dari website, lupa namanya.



Ini gambar atap kost gw yang udah ketutup abu vulkanik

Ini foto kost gw juga. Abu vulkaniknya ada di sepanjang atap.

Keadaan Jogja bagian bawah diambil dari twitter Dhira

Ini helm gw dan Dhira

Motor gw kaya abis dipake di off-road gitu kaaan haha -_-

Setelah itu, gw liat berita di TV. Ternyata emang bener semalem pas gw sama Dhira ngungsi, merapinya meletus. Suaranya dentumannya kenceng banget loh. Orangtua, temen-temen yang di Jakarta, sama sodara-sodara pada nyuruh gw balik aja. Gw masih mau di Jogja :( Gak tau kenapa, kayaknya beraaaaat banget kalo harus ninggalin Jogja. Sampe akhirnya ada kabar Kali Code kemungkinan akan meluap karena kiriman banjir lahar dingin dari Merapi. Itu ancaman banget untuk warga Jogja bagian bawah, termasuk ancaman untuk Laksda Adi Sucipto juga -_- waduuuuh maju mundur kena nih -___-

Stasiun ditutup. Airport juga ditutup. Ibu gw minta gw untuk pulang. Eyang bilang, gw harus pulang supaya mama tenang. Jogja udah gak karuan lagi, katanya gw lebih baik pulang. Yah... Gimana dong? Akhirnya gw diminta sodara gw yang di Semarang untuk balik ke Jakarta via Semarang. Dhira dianter om gw ke rumah sodaranya di daerah Kuncen. Sedangkan gw sempet nginep di Jalan Wates tempat orangtua-nya om gw. Besoknya gw dianter om gw ke travel agent untuk berangkat ke Semarang sendirian. Saat itu gw cuma bawa baju sedikit. 2 Potong t-shirt, 1 celana jeans. Akhirnya gw naik travel ke Semarang sendirian. Karena airport berhenti beroperasi untuk sementara. Gw duduk di samping supir travel. Perjalanan ke Semarang via Jalan Magelang yang jarak pandangya kira-kira kurang dari 10 meter. Ini beberapa foto tentang keadaan di Jalan Magelang...

Penuh abu vulkanik, jarak pandang terbatas banget.










Terus gw sampe deeeeeeh di Semarang. Sempet nginep beberapa hari dan jalan-jalan dulu di Semarang wkwk -_- (ngungsi sambil liburan), kemudian gw kembali ke habitat gw pake pesawat dari Bandara Ahmad Yani Semarang. Pengalaman super seru :') Gak bakalan gw lupain. Survive dari bencana alam saat jauh dari orangtua. Jangan ikut-ikutan gw yaaaaah, sesat nih. Suka bandel, disuruh ngungsi gak mau hahaha~ Eh, tapi kalo gw udah keburu ngungsi bareng om dan tante gw, gw jadi gak akan pernah tau rasanya ngungsi tengah malem ditengah langit merah dan bau belerang beserta hujan kerikil plus bonus mendengar dentuman Merapi saat meletus. Pengalaman super mahal yang gak akan gw lupain. Merapi, jangan rewel lagi yaaaa :'D



xoxo.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment